Apa Perbedaan PHEV dan MHEV?

Perbedaan utama antara kendaraan PHEV dan MHEV adalah yang terakhir, tidak seperti yang sebelumnya, dapat berjalan secara elektrik tanpa bahan bakar. Namun, ada juga variasi lain di antara kedua model mobil ini. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut.

Penggemar mobil, sedikit minat, atau pengemudi hobi dapat menganggapnya sangat menarik. Ada banyak kendaraan hybrid dan listrik di pasaran saat ini. Di antara mereka, PHEV dan MHEV menonjol sebagai grup paling populer. Jadi, apa perbedaan antara keduanya?

Baik Anda memilih hybrid ringan, hybrid penuh, all-EV, atau plug-in hybrid, panduannya tetap sama. Mobil-mobil ini meneruskan semua atau sebagian dari mesin pembakaran biasa ke motor bertenaga baterai.

Penggunaan kendaraan bertenaga baterai untuk menggantikan mesin pembakaran dalam semakin meningkat. Posting ini menguraikan berbagai istilah PHEV dan MHEV yang berpusat di sekitar pasar kendaraan bertenaga listrik.

model mobil

MHEV MHEV (Light Hybrid Electric Vehicle) merupakan kombinasi bahan bakar full hybrid dan konvensional. Intinya, model hybrid berjalan dengan baterai yang jauh lebih kecil didukung oleh motor generator yang dapat menghasilkan tenaga untuk mendukung performa mesin bensin. Namun, mobil MHEV tidak bisa berjalan secara elektrik.

Setiap kali mobil meminta lebih banyak tenaga, generator motor mesin menggunakan listrik cadangan untuk memberikan torsi ke motor. Ini memungkinkan Anda meningkatkan tenaga tanpa mengonsumsi bahan bakar tambahan.

Saat meluncur atau melayang, mesin bahan bakar memutar generator motor untuk menghasilkan tenaga untuk menghidupkan kembali baterai. Sederhananya, Anda dapat dengan mudah menghentikan mesin bensin dan bahan bakar cadangan.

Model mobil PHEV

Mengendarai PHEV menarik karena hampir identik dengan model full EV dan hybrid. Dalam arti sebenarnya, PHEV beroperasi seperti hybrid biasa, meskipun baterainya telah dimodifikasi secara nyata.

Sebagai perbandingan, baterai PHEV lebih bertenaga dibandingkan hybrid biasa. Selain itu, generator terpasang tidak dapat mengisi penuh baterai, sehingga baterai harus dihubungkan melalui stasiun pengisian daya atau stopkontak.

Istilah yang paling membingungkan untuk model kendaraan PHEV adalah Partial Zero Emission Vehicle (PZEV).

Ini masih sama, mirip dengan model hybrid, tetapi PHEV hadir dengan batas baterai tambahan untuk penggerak listrik yang diperpanjang.

Kendaraan PHEV biasanya memiliki baterai yang terisi penuh dan dapat menempuh jarak 25-50 km dengan daya baterai cadangan. Saat kembali menggunakan bahan bakar, tambahan 80 km bisa ditempuh. Dengan rentang tersebut, mobil berperilaku seperti hybrid biasa hingga diisi ulang.

Jika Anda melakukan perjalanan singkat, Anda akan melihat bahwa PHEV hampir tidak menggunakan bahan bakar dan performanya hampir sama persis dengan EV. Tidak seperti model kendaraan listrik, kendaraan PHEV dapat kembali ke hibrida aslinya setelah menghabiskan rentang EV mereka. Pada titik ini, jarak tempuh tambahan beberapa kilometer menggunakan tenaga dan gas yang dihasilkan sendiri.

Pengemudi PHEV memanfaatkan kemampuan elektrik penuh untuk perjalanan dan jarak tempuh yang lebih pendek, dan kemudian jangkauan penuh jarak hybrid setelah itu. Baik aki mobil PHEV tidak bisa terisi penuh atau tidak, mobil tetap beroperasi seperti hybrid biasa. Meski tidak wajib, pengisian PHEV akan mengurangi konsumsi bahan bakar.

Ketika PHEV terisi penuh dan tangki bahan bakar penuh, itu menggeser jangkauan model mobil lama.

Perbedaan antara MHEV dan PHEV

Untuk menarik kesimpulan yang baik saat mempertimbangkan opsi model MHEV atau PHEV, Anda harus membuat perbedaan terlebih dahulu. Hibrida plug-in (PHEV) hanya beroperasi pada sistem baterai besar dan tidak termasuk mesin gas. Dibantu motor listrik, MHEV (light hybrids) menambah tingkat kecepatan, pulih saat pengereman, dan melumasi komponen stop-start atau EV jarak jauh dan baterai besar.

Kia Sportage 2.0 CRDi 48V adalah contoh model MHEV yang bagus. Ini menyediakan berbagai elektrifikasi dengan mengimplementasikan mesin diesel 2.0L dengan sistem MHEV 48 volt. Sebaliknya, Mitsubishi Outlander PHEV menyumbang 50% dari penjualan PHEV Inggris. Mampu berkendara sekitar 30 mil dengan tenaga listrik saja, model PHEV hadir dengan mesin bensin 2.4L yang terhubung ke motor listrik dan paket baterai besar dengan sistem pengisian daya.

Daftar di bawah ini memuat berbagai panduan yang perlu dipertimbangkan sebelum memilih PHEV atau MHEV.

Keuntungan dan kerugian dari model MHEV

laba

Ini dapat memberi daya pada berbagai sistem kelistrikan otomotif.
Sistem stop-start membantu menghemat bahan bakar saat tidak bergerak.
Kurangi kerumitan
Hal ini dapat mengurangi turbo lag dengan mengisi torsi hingga mesin menanjak.
biaya rendah
Lebih ringan dari mobil listrik lainnya.
kekurangan

Mode EV penuh tidak ada.
Kompleksitas dan biaya tinggi dibandingkan dengan model mobil dengan mesin pembakaran internal.
Keuntungan dan kerugian dari model PHEV

laba

Biaya pembelian lebih rendah daripada BEV
Mereka datang dengan jangkauan yang ditingkatkan melalui kendaraan listrik baterai (BEV) yang terhubung ke mesin gas yang memperluas jangkauan.
Biaya operasi lebih rendah daripada seri hybrid.
kekurangan

Kompleksitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan hibrida ringan
Lebih mahal daripada hibrida ringan atau seri.
Mereka berat mengingat baterai besar.
Dampak Ekonomi MHEV dan PHEV
PHEV berperilaku seperti kendaraan listrik paruh waktu, dengan asumsi bahwa pergerakan sehari-hari sepenuhnya atau sebagian besar disimpan dalam zona elektronik. Aktivitas listrik mereka adalah nol emisi, tidak seperti pesaing mereka, yang merupakan model mobil yang memancarkan sangat sedikit.

Menggunakan sistem baterai 48 volt, PHEV dapat menempuh jarak setidaknya satu mil dengan kecepatan penggerak semua-listrik yang dikurangi. Namun, ia berjalan dalam mode setengah EV dengan bantuan mesin bensin.

Kendaraan PHEV juga dapat kembali ke hibrida biasa setelah daya cadangannya habis. Oleh karena itu, Anda harus membandingkan dan membandingkan perkiraan jarak tempuh harian untuk menentukan apakah kendaraan tepat untuk Anda. PHEV dikenal karena kemampuannya untuk menghemat bahan bakar dan mengeluarkan emisi ekstrem saat muatan penuh.

Sebaliknya, MHEV (hibrida ringan) yang digabungkan dengan motor listrik mempercepat, memulihkan selama waktu henti, dan memberikan pelumasan untuk perangkat stop-start atau EV baterai jarak jauh berkapasitas tinggi. Ini bukan penghematan besar, tapi ini langkah positif.

Biaya operasi kedua model
Plug-in berjalan pada listrik dan gas, tetapi berjalan sebagian besar pada listrik murah, mengabaikan baterai yang terisi. Tersedia dengan rentang estimasi EPA metrik utama. Demikian pula, efisiensi adalah kwh/100mil atau “MPGe” dan ada banyak cara untuk mengevaluasi EPA.

Secara khusus, mobil plug-in bekerja pada dua aspek: biaya bahan bakar dan tarif listrik. Listrik dapat berkisar dari gratis untuk biaya umum yang disediakan majikan atau publik, hingga pada dasarnya gratis untuk instalasi surya perumahan yang diganti selama bertahun-tahun, atau untuk uang yang dikirim ke layanan lokal.

Lagi pula, mengandalkan listrik untuk perjalanan sehari-hari Anda hemat biaya meskipun biaya utilitasnya tinggi. Ketika daya baterai PHEV rendah, ia masuk ke mode hybrid normal, kecuali untuk ELR dan Volt, yang mulai mengisi daya.

Untuk varian plug-in seperti Toyota Prius, jarak tempuh EPA hampir sama dengan plug-in non-hybrid. Model Honda Accord, di sisi lain, kehilangan 1 mpg setelah kehabisan energi jaringan cadangan. Untuk bagiannya, Ford Fusion menumpahkan 4 mpg.

Bagian tersulit tentang MHEV adalah konsumsi gas hariannya. Jika Anda bepergian setiap hari, Anda akan lebih berhemat berkat motor listrik dan pengereman regeneratif, terutama di daerah perkotaan dengan lalu lintas tinggi.

peduli
Biaya perawatan PHEV sangat rendah karena penggunaan mekanis yang minimal. Dibutuhkan kesabaran untuk menguasai dasar-dasar model mobil ini, tetapi begitu Anda terbiasa, Anda akan menemukan sifatnya yang hemat biaya.

Tepatnya, hibrida menggabungkan dua powertrains. Beberapa lebih buruk atau lebih baik, tetapi sejarahnya cukup menarik, dan PHEV juga harus lebih baik.

PHEV baru dipasarkan selama dua atau tiga tahun, tidak memiliki casing model jarak tempuh yang tinggi, dan tidak memiliki sistem baterai lithium-ion yang besar. Namun, pembuat mobil lebih berhati-hati tentang keandalan dan masa pakai baterai.

Hibrida ringan bekerja seperti mobil pembakaran internal biasa, tetapi lebih efisien, meskipun tidak ada hibrida listrik plug-in atau hibrida standar.

Kenyamanan

Untuk hybrid biasa, Anda hanya perlu mengisi bahan bakar di pom bensin. Toyota menamainya untuk memperjelas bahwa ia memiliki palang penyangga. Mereka telah meluncurkan berbagai plug-in EV untuk komponen energi tanpa timbal yang tidak perlu mempelajari ide baru dan “diisi daya” di stasiun.
Namun, pelanggan EV dan PHEV dapat memamerkan tempat parkir atau carport yang ditentukan, sehingga memungkinkan dan mudah untuk menemukan kesempatan untuk menyambungkan mobil mereka di malam hari. Terlebih lagi, Anda dapat dengan mudah terhubung di tempat kerja atau di jalan untuk memperluas dan memaksimalkan manfaat elektronik Anda.

Berbicara tentang Volt dan Prius PHEV 11 mil atau Energikin 19 mil, pengemudi mungkin jauh dari SPBU. Keunggulan lain dari model kendaraan listrik adalah tidak perlu diisi daya di stasiun pengisian daya.

Dengan semua perbandingan di atas, kini Anda bisa memilih jenis model kendaraan yang sesuai dengan gaya hidup Anda. Anda dapat memilih MHEV atau PHEV.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ultrassh darkssh gitssh