Tren Adopsi Teknologi dalam Asuransi

Masa depan bisa sulit diprediksi, tetapi mempersiapkannya tidaklah sulit. Penanggung bergulat dengan bisnis baru yang sulit, investasi dan lingkungan peraturan yang muncul sejak krisis keuangan.

Tetapi industri ini menghadapi tantangan yang jauh lebih luas. Perubahan demografis, pertumbuhan kekuatan pasar negara berkembang, dan pergeseran perilaku pelanggan semuanya akan membantu membentuk masa depan jangka panjang sektor ini.

Teknologi digital adalah megatren global yang mengubah berbagai industri, termasuk asuransi. Sektor asuransi agak lamban mengadopsi TI karena perubahan teknologi yang cepat dan jalur distribusi yang masih konservatif, ditangani oleh agen dan broker serta belum siap mengadopsi teknologi baru. Namun, adopsi teknologi digital oleh pelanggan, termasuk media sosial, telepon pintar, dan transaksi elektronik yang didukung oleh model cloud, e-commerce, dan layanan mobilitas, berdampak pada banyak kemampuan teknologi dan komersial perusahaan asuransi. Penanggung dengan cepat mengambil keuntungan dari tren ini.

Faktor-faktor yang menyebabkan perubahan tersebut dapat dikategorikan sebagai berikut:

Sosial: Keseimbangan kekuatan bergeser ke arah pelanggan.

  • Teknologi: Kemajuan perangkat lunak dan perangkat keras yang mengubah ‘data besar’ menjadi wawasan yang dapat ditindaklanjuti.
  • Lingkungan: Munculnya model risiko yang lebih canggih dan transfer risiko untuk mengatasi peningkatan keparahan dan frekuensi kejadian bencana.
  • Ekonomi: Kekuatan ekonomi dan politik yang muncul di pasar negara berkembang.
  • Politik: Harmonisasi, standardisasi dan globalisasi pasar asuransi.

Penggerak bisnis utama untuk adopsi TI dalam asuransi:

Gunakan interaksi pelanggan multisaluran dan libatkan pelanggan dari segala usia
Menetapkan strategi untuk komunikasi yang lebih cepat dan lebih responsif dengan mengintegrasikan investasi dalam strategi saluran seluler dan internet yang berkembang
Bekerja sama dengan mitra kami untuk menghadirkan produk inovatif ke pasar di berbagai bidang seperti keuangan mikro, manajemen kekayaan, dan lainnya.
Mengotomatiskan proses underwriting menggunakan analitik data dan intelijen bisnis (BI) untuk memprediksi analisis penipuan real-time, analisis risiko.
Untuk mengeksplorasi produk asuransi cross-selling, terutama di pasar negara berkembang seperti India, kami memanfaatkan sistem dan peraturan perbankan bancassurance yang tersedia di setiap negara.

Sebuah studi bersama oleh Forrester dan Accenture menemukan bahwa 63% perusahaan asuransi melaporkan bahwa mereka siap untuk beralih ke praktik yang lebih digital, tetapi hanya 23% dari mereka yang melakukannya. Untuk mempercepat proses ini dan memastikan transisi yang sukses ke alur kerja digital, ada beberapa area utama yang diharapkan dapat diterapkan oleh perusahaan asuransi saat mereka berupaya menciptakan proses yang lebih otomatis dan ramah pengguna.

Merangkul infrastruktur berbasis cloud dan lokal

Hanya dua tahun yang lalu, 84% perusahaan berjalan di cloud, dan lebih dari separuh perusahaan ini melaporkan bahwa cloud telah mengurangi beban kerja tim TI mereka, menurut PC World. Namun, tim TI di sektor asuransi mengkhawatirkan informasi dan tempat yang dapat disimpan oleh regulator melalui cloud. Selain itu, proliferasi teknologi lama menantang pendekatan khusus cloud. Menurut laporan TrustMarque baru-baru ini, banyak perusahaan asuransi menjalankan teknologi manajemen berusia 40 tahun yang dirancang untuk mengelola proses klaim. Jenis teknologi ini menghambat inovasi, tetapi agen asuransi tidak serta merta menggantikan teknologi mainframe.

Tahun ini, karena sektor asuransi mengadopsi alur kerja yang lebih ramping, penggunaan teknologi yang dapat beroperasi di cloud hybrid dan on-premise telah meningkat secara signifikan, memberikan fleksibilitas maksimum untuk Anda dan pelanggan Anda serta kepatuhan peraturan yang kuat dengan perubahan pemerintahan. . Regulasi lingkungan asuransi.

Mengotomatiskan proses bisnis jika diperlukan

Kunci untuk beralih ke lingkungan yang lebih digital dan meningkatkan layanan pelanggan adalah mengotomatiskan alur kerja jika diperlukan. Dengan penggunaan media sosial yang meningkat dan di berbagai saluran, pelanggan mengharapkan interaksi dan personalisasi yang tak tertandingi dari agen dan broker asuransi mereka.

Interaksi tatap muka standar antara perusahaan asuransi dan pelanggan mungkin kurang umum, tetapi hubungan tersebut masih sama pentingnya, jika tidak lebih penting daripada di masa lalu. Akibatnya, agen asuransi membutuhkan lebih banyak waktu untuk berinteraksi dengan pelanggan dan lebih sedikit waktu untuk menyortir dokumen, menggulir dokumen, dan terus memantau pemrosesan klaim.

Pilih program dan sistem dengan mempertimbangkan pelanggan

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Forrester-Accenture menyebut tahun ini sebagai “usia pelanggan”. Pengalaman pelanggan adalah inti dari perjalanan digital di sini. Ini berarti bahwa teknologi dan proses digital baru tidak dapat diimplementasikan dengan pola pikir yang mengutamakan manajemen.

Pikirkan sesuatu yang sederhana seperti aplikasi digital, misalnya. Beberapa teknologi sebenarnya memerlukan 3 nomor telepon berbeda atau 2 email berbeda dari klien, tetapi seberapa nyaman bagi klien untuk mengisi formulir aplikasi? Pelanggan saat ini mengharapkan proses yang mulus dan cerdas dalam bisnis asuransi mereka. Ini mungkin berarti beberapa gangguan pada proses internal agen, tetapi hasil akhirnya akan membuat program lebih mudah digunakan untuk pelanggan dan juga tim TI.

Analitik media sosial

Penanggung menggunakan media sosial sebagai media pemasaran dan platform untuk kolaborasi. Media sosial terutama digunakan untuk berjejaring dengan teman dan mitra bisnis. Penggunaan media sosial dipermudah melalui smartphone dan perangkat mobile. Penanggung dapat menargetkan pelanggan baru berdasarkan peristiwa kehidupan dan menggunakan jaringan media sosial untuk terlibat dengan pemangku kepentingan internal dan eksternal.

Fokus pada solusi SaaS

Perusahaan asuransi mengadopsi solusi SaaS untuk mengimplementasikan aplikasi mereka karena menawarkan infrastruktur yang baik, tingkat keamanan yang tinggi, dan risiko yang rendah. Penanggung memiliki keuntungan akses ke infrastruktur modern dan platform TI dengan biaya rendah. SaaS memberikan solusi lengkap bagi perusahaan asuransi untuk meningkatkan efisiensi dengan biaya modal minimal.

Arsitektur waktu nyata untuk ketangkasan

Sumber data real-time adalah teknologi seluler dan media sosial yang dapat dimanfaatkan oleh perusahaan asuransi untuk meningkatkan daya saing mereka. Menangkap data real-time dari saluran online terbukti menjadi tambang emas bagi perusahaan asuransi karena memberikan wawasan tentang perilaku pelanggan untuk mendasari strategi produk asuransi. Perusahaan asuransi menggunakan alat analitik data, platform BI, dan alat visualisasi data untuk memanfaatkan data real-time secara maksimal.

Analisis Data dan Data Besar

Kemampuan untuk menangkap data real-time, big data, dan analitik memainkan peran penting bagi perusahaan asuransi dalam hal calon pelanggan. Tren baru-baru ini adalah adopsi teknologi sensor yang disebut telematika yang digunakan untuk memantau perilaku mengemudi individu. Teknologi ini membantu perusahaan asuransi menawarkan polis asuransi berbasis penggunaan.

Informasi memainkan peran penting dalam sektor asuransi dalam hal penetapan harga produk, pengembangan, manajemen risiko, pemrosesan klaim, dan deteksi penipuan. Fungsi-fungsi ini dapat dicapai dengan mengumpulkan data dari berbagai sumber dan menggunakan perangkat lunak untuk mendapatkan wawasan yang berarti dari data tersebut.

Untuk menerapkan operasi asuransi secara efektif, sektor asuransi harus mengadopsi sistem, teknologi, dan jaringan TI baru untuk menangkap data real-time dan meningkatkan kapasitas penyimpanan data untuk analisis guna memanfaatkan lebih banyak pelanggan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ultrassh darkssh gitssh